oleh

Diduga Miliki SHP Aspal, Sertifikat Terbitan BPN Balangan Diuji di PTUN

Banjarmasin, BARITO – Dicurigai menggunakan sertifikat aspal (asli tapi palsu) Sertifikat Hak Pakai ( SHP) tanah atas nama PT Paramitha Cipta Sarana dibawa keranah Pengadilan Tata Usaha Negara ( PTUN) Banjarmasin, Kamis (4/8).

Sertifikat tersebut dilalukan pengujian terkait keabsahannya, apakah benar dikeluarkan oleh BPN Balangan.

Menurut H Edwar Manurung yang membawa perkara ini ke PTUN, SHP nomor 00012 tertanggal 31 Januari 2019 ia menduga tidak asli dan asal usulnya tidak jelas.

Melalui kuasa hukumnya, yang disampaikan Dr Muhammad Pazri SH MH, Alipandi dan Murdiansyah yang disebut sebagai pemilik asal atas tanah tersebut baru saja mengaku di Pengadilan ini tidak pernah memiliki tanah di kawasan itu dan tidak pernah menandatangani pembuatan sertifikat ke BPN,”Pemilik nama dalam SHP mengaku tidak pernah memiliki tanah tanah tersebut,” jelasnya kepada sejumlah wartawan di PTUN Banjarmasin, Kamis (4/8).

Direktur Borneo Law Firm (BLF) ini kliennya membeli tanah tersebut dari pemilik yang sah dan jelas warkahnya.

” Hari ini kami membawa 5 orang saksi yang mengetahui jual beli tanah itu dan salah seorangnya adalah pemilik sah tanah yang turun temurun itu,” ungkapnya.

Selain itu, pihak Kuasa Hukum Edwar Manurung juga membawa bukti-bukti adminstratif untuk membenarkan kepemilikan tanah seluas kurang lebih 13.000 meter persegi itu.

Pazri berharap Majelis Hakim dapat membatalkan SHP yang dimiliki PT Paramitha Cipta Sarana mengingat lemahnya bukti yang mereka miliki dan meminta keterangan Kepala BPN Balangan, Agus Sugiono, SH, MH yang menandatangani sertifikat itu.

” Harapan klien kami SHP tersebut dibatalkan dan klien kami dapat memanfaatkan tanah miliknya tersebut,” harapnya.

Di sisi lain, Kuasa Hukum BPN Balangan, Rizki Maulana mengungkap ada 8 surat bukti penguasaan tanah sebelum terbitnya SHP itu.

Ia mengajak pihak penggungat untuk sama-sama menghormati hasil persidangan. ” Kita lihat nanti, kita hormati hasil persidangan saja,” singkatnya.

Sidang di PTUN ini dipimpin oleh Hakim Ketua, Berdyan Shonata, SH serta anggota masing-masing, Ratna Karhani Sianipar, Sh dan Friska Ariesta Aritesi, SH.MH.

Penulis : Hamdani

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed