DPRD Balangan Setujui Raperda Pelestarian Budaya Menjadi Perda

by baritopost.co.id
0 comment 2 minutes read

Paringin, BARITOPOST.CO.ID – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) kabupaten Balangan menggelar rapat paripurna dengan agenda persetujuan Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) tentang Pelestarian Kebudayaan Balangan, Senin (6/5/2024).

Bupati Balangan, H Abdul Hadi melalui Asisten I Bidang Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat (Kesra), H Gazali Al Fatah dalam sambutannya mengatakan bahwa pada era globalisasi merupakan zaman dimana semua kebudayaan saling berinteraksi dengan saling melebur.

Menurutnya, tingkat meleburnya suatu kebudayaan itu sendiri, tergantung seberapa kuat kebudayaan itu dan sangat tergantung oleh masyarakat selaku pemilik dan pendukung kebudayaan itu sendiri.

“Kalau kita mau mencintai, menggunakan, mempertahankan dan melestarikan kebudayaan kita, maka kebudayaan kita akan bertahan dari gempuran arus globalisasi,” katanya.

Sebaliknya, lanjut Bupati, jika menyerah untuk kebudayaan itu dan mengikuti arus, maka akan mengadopsi kebudayaan lain dan kebudayaan milik sendiri akan lenyap karena tidak ada lagi yang melestarikannya.

“Sepenuhnya tergantung kita, apakah kita akan bertahan atau membiarkan identitas budaya dan jati diri kita hilang tergantikan oleh jati diri baru yang kita adopsi dari luar,” ujar Bupati.

Meskipun Raperda tentang Pelestarian Kebudayaan Balangan yang disetujui ini tidak masuk dalam skala globalisasi, namun Abdul Hadi mengajak masyarakat Balangan untuk berpikir luas.

“Raperda ini mungkin sangat terbatas pengertian dan cakupannya, tetapi tetap saja kita berpikirnya harus luas. Kita harus berpikir global, meskipun tindakan kita lokal,” kata Abdul Hadi.

Menurutnya, dengan berpikir global sangat penting agar dapat memahami dunia dengan ribuan budaya yang berbeda, sehingga dapat mengambil sikap yang tepat dalam berinteraksi dengan kebudayaan lain.

Orang nomor satu di Bumi Sanggam ini kemudian menambahkan bahwa bertindak lokal juga penting agar tidak kehilangan identitas budaya sendiri dan tidak hanya sebagai satu gelembung di samudera buih dan tidak bisa berbuat apa-apa.

“Ini adalah ikhtiar kita untuk menjaga identitas budaya Balangan, sekaligus merupakan bagian dari penyempurnaan pembangunan daerah kita,” pungkasnya.

*

Follow Google News Barito Post dan Ikuti Beritanya

Baca Artikel Lainnya

Leave a Comment