Dorong Pertumbuhan Ekonomi Daerah, OJK Kalsel Beri Pendampingan Kelompok Tani Padi Apung

by adm barito post
0 comment 3 minutes read
Kantor OJK Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel) bersama Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan (DPKP) Provinsi Kalsel menyelenggarakan kegiatan pendampingan/workshop kepada kelompok tani padi apung, lembaga jasa keuangan, dan stakeholders di Kecamatan Daha Selatan, Kabupaten Hulu Sungai Selatan (HSS)

HSS, BARITOPOST.CO.IDKantor OJK Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel) bersama Dinas Pertanian dan Ketahanan Pangan (DPKP) Provinsi Kalsel menyelenggarakan kegiatan pendampingan/workshop kepada kelompok tani padi apung, lembaga jasa keuangan, dan stakeholders di Kecamatan Daha Selatan, Kabupaten Hulu Sungai Selatan (HSS), Provinsi Kalimantan Selatan (Kalsel).

Baca Juga: Kembangkan Usaha, IRT Janah Dibantu Bank Kalsel

Kepala OJK Kalsel yang diwakili Deputi Direktur Pengawasan Perilaku PUJK, Edukasi Pelindungan Konsumen dan Layanan Manajemen Strategis Abidir Rahman dalam sambutannya menyampaikan dukungannya terhadap pengembangan budidaya padi apung di wilayah Hulu Sungai Selatan (HSS).

“Pengembangan ekonomi daerah, khususnya pada komoditas padi apung menurut saya perlu untuk kita dukung bersama. Metode padi apung terbukti mampu memanfaatkan lahan rawa yang tergenang air sepanjang tahun sehingga dapat kembali produktif,” ujar Abidir.

Menurutnya, komoditas padi apung memiliki potensi besar untuk dikembangkan di Kalsel mempertimbangkan potensi lahan rawa lebak yang luas dan dengan metode padi apung diharapkan dapat meningkatkan produktivitas karena masa tanam yang lebih singkat serta juga dapat dilakukan saat musim penghujan.

Baca Juga: BPJS Kesehatan Banjarmasin Terus Dorong Kabupaten/Kota Belum Capai Target UHC 

Dalam kegiatan pendampingan, sambungnya, para peserta mendapatkan penjelasan mengenai teknis budi daya padi apung beserta kendala dan risiko yang muncul, dan juga perhitungan ekonominya.

‘Para peserta juga meninjau secara langsung lokasi budi daya padi apung di sekitar Kecamatan Daha setelah kegiatan pendampingan,” tambahnya.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut Kepala Bagian DPKP Provinsi Kalsel Rahma, Balai Perlindungan Tanaman Pangan dan Hortikultura Provinsi Kalimantan Selatan Darma Setia Jaya, serta Sekretaris Dinas Pertanian Kabupaten Hulu Sungai Selatan Luthfiana serta perwakilan dari Dinas Pertanian Kabupaten Tabalong dan Dinas Pertanian Kabupaten Hulu Sungai Utara (HSU).

Baca Juga: Telkomsel Branch Banjarmasin Gelar Nonton Bareng Film A Quite Place Day One

Kegiatan pendampingan juga menghadirkan perwakilan Lembaga Jasa Keuangan (LJK), antara lain Bank Mandiri, Bank BNI, BSI, Bank Kalsel, PNM, Jamkrindo, Jamkrida, dan Jasindo.

Pendampingan ini juga bertujuan untuk mempertemukan lembaga jasa keuangan dengan para petani padi apung serta memberikan pemahaman kepada kelompok tani yang masih SP-02/KO.1901/OJK/VII/2024 ragu-ragu untuk budidaya padi apung.

Selain itu, pendampingan juga diharapkan dapat memberikan gambaran kepada LJK tentang kelayakan komoditas pertanian dari sisi pembiayaan sehingga LJK dapat mendorong pengembangan padi apung melalui akses keuangan formal.

Baca Juga: SJI PWI Bakal Dihadiri Najwa Shihab, Karni Ilyas, dan Ilham Bintang

“Pendampingan ini diharapkan dapat mendorong perkembangan budidaya padi apung di Kalsel dan menjadi salah satu pendorong pengembangan ekonomi daerah,” imbuhnya.

Editor: Afdiannoor Rahmanata

Follow Google News Barito Post dan Ikuti Beritanya

Baca Artikel Lainnya

Leave a Comment