Meski Harga Naik, Stok Beras SPHP Cukup Hingga Akhir Tahun di Kalsel

Bulog Kalsel : Harga Eceran Tertinggi (HET) Ditetapkan dari Rp9.950/Kg jadi Rp11.500/Kg

by adm barito2023
0 comment 2 minutes read
Kepala Bulog Regional Kalsel Taufan Akib Memperlihatkan Beras SPHP yang relatif laris walau harganya naik (foto:baritopost)

Banjarmasin, BARITOPOST.CO.ID – Harga beras Stabilisasi Pasokan dan Harga Pasar (SPHP) di pasaran mulai mengalami kenaikan harga dua pekan terakhir.

Kepala Bulog Regional Kalsel Taufan Akib, menyebutkan, kenaikan harga beras SPHP wajar, sebab pemerintah melakukan penyesuian harga beras SPHP. “Ya, akibat adanya kenaikan sewa lahan, benih, harga pupuk, dan Bahan Bakar Minyak (BBM),” ucap Taufan Akib, dalam keterangannya, Selasa (19/9/2023) di Banjarmasin.

Ia memastikan, berlaku penyesuaian harganya mulai awal September 2023 lalu. “Jadi, sejak 2 minggu ini harga beras SPHP naik dipasaran,” tuturnya.

BACA JUGA: Setia, Bank Kalsel Berikan Cashback 4 Persen

Kini harga beras SPHP, sambung Taufan Akid, naik menjadi Rp10.250/Kg dari sebelumnya hanya Rp8.600/Kg. Lalu untuk Harga Eceran Tertinggi (HET) ditetapkan dari Rp9.950/Kg menjadi Rp11.500/Kg.

“Jika ada distributor yang menjadi mitra kami jual di atas HET silahkan masyarakat laporkan. Sebab kita akan blacklist mereka dan tidak akan mendapatkan suplai beras dari Bulog lagi,” tandasnya.

Meski mengalami kenaikan, Ia mengaku, beras SPHP masih tinggi dibeli oleh masyarakat Banua Kalimantan Selatan (Kalsel).

BACA JUGA: Setia, Bank Kalsel Berikan Cashback 4 Persen

Bahkan, tandasnya, setiap even pasar murah yang dilakukan oleh Bulog bersama instansi terkait, beras SPHP selalu ludes terjual.

“Mengapa, larisnya beras SPHP ini, sebab masih sesuai dengan lidah Orang Banjar. Dan harganya juga relatif lebih murah ketimbang beras lokal,” jelasnya.

Untuk mendorong stok beras SPHP ini cukup hingga akhir tahun 2023, Ia meminta, Bulog pun terus menambah pasokannya dengan memesannya dari pulau Jawa.

BACA JUGA: Setia, Bank Kalsel Berikan Cashback 4 Persen

“Stok kita hari ini 4.500 Ton dan dalam perjalanan sekitar 3.500 Ton. Insya Allah, kalau ditotal cukuplah untuk memenuhi kebutuhan masyarakat hingga akhir tahun 2023,” imbuhnya.

Editor: Afdiannoor Rahmanata

Follow Barito Post klik Google News

Baca Artikel Lainnya

Leave a Comment