oleh

Badan Urusan Logistik Kalsel Siap Jadi Buffer Stock

Banjarmasin, BARITO – Di Indonesia, sejumlah wilayah pada tahun 2022 ini mengalami gagal panen, termasuk beberapa daerah sentral produksi beras di wilayah Provinsi Kalsel.

Melihat kondisi tersebut, Badan Urusan Logistik (Bulog) Regional Kalimantan Selatan mulai bersiap menjadi Buffer Stock untuk menjaga ketahanan stok sekaligus menjaga harga beras agar senantiasa stabil dipasaran.

BACA JUGA: Bulog Pastikan Siap Stok Stabilisasi Harga Bahan Pokok di Awal Tahun 2022

“Kita mulai melakukan sejumlah langkah untuk menjadi Buffer Stock, khususnya komoditas beras. Ini kita lakukan karena kami melihat adanya ancaman krisis pangan akibat banyaknya daerah yang mengalami gagal panen,” ujar Kepala Bulog Regional Kalsel M Imron Rosyidi, Selasa (20/9/2022).

Salah satu langkah Buffer Stock adalah pihaknya mulai menjual beras medium di gudang ke pedagang agar stok beras tetap terpenuhi di pasaran.

“Kemudian kita juga terus melakukan koordinasi dengan instansi terkait untuk melakukan operasi pasar bersama dibeberapa daerah yang mengalami gejolak harga,” tambahnya.

BACA JUGA: 28 Ton Daging Kerbau Beku India Segera Didatangkan Bulog ke Kalsel

Dirinya pun dalam kesempatan ini mengklaim stok beras medium di gudang Bulog Regional Kalsel cukup untuk memenuhi kebutuhan pasar hingga akhir tahun mendatang. “Stoknya cukup kami jamin sampai akhir tahun. Untuk jenis berasnya juga adalah varietas lokal yang digemari masyarakat Kalsel,” sebutnya.

Sedangkan untuk komoditas lainnya Bulog Regional Kalsel juga mulai mendatangkannya secara bertahap, mulai dari gula hingga minyak goreng. “Langkah ini kita ambil untuk memastikan harga-harga komoditas di Provinsi Kalsel bisa senantiasa stabil sehingga tidak memicu inflasi yang berlebihan,” imbuhnya.

Penulis : Afdi

 

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.