oleh

Forum Komunikasi Umrah dan Haji Bahas Pelaksanaan Biometrik

-Home-1.629 views

FK PPIU HK Kalsel  banyak mendapatkan keluhan dari para pemilik travel perjalanan haji dan umroh terkait  masalah panjangnya antrian pelaksanaan Biometrik. (ist/brt)

Banjarmasin, BARITO Puluhan travel umroh yang tergabung dalam Forum Komunikasi Penyelenggaraan Perjalanan Ibadah Umroh dan Haji Khusus (FK PPIU HK) Kalimantan Selatan keluhkan masalah terlalu panjangnya antrian pelaksanan Biometrik yang dipergunakan bagi calon jemaah haji umroh.

Karena dengan panjangnya antrian pelaksanan Biometrik yang dilaksanakan PT Visa Facilitation Service (VFS) Tasheel Indonesia cabang Banjarmasin tersebut akan merugikan bagi calon jemaah haji umroh melalui travel perjalanan haji umroh yang ada di banua ini.

Ketua FK PPIU HK Kalsel, Saridi Salimin, mengatakan pihaknya  banyak mendapatkan keluhan dari para pemilik travel perjalanan haji dan umroh terkait  masalah panjangnya antrian pelaksanaan Biometrik yang diperuntukan bagi calon jemaah haji umroh.

Karena ini merupakan permasalahan yang sangat krusial bagi travel perjalanan haji umroh terkait pelaksanan Biometrik, terutama bagi calon jemaah haji umroh masing-masing.

Sebenarnya keluhatan travel ada dua yakni sarana dan prasarana VFS Tasheel  yang belum memadai dengan keterbatasan peralatan yang dimiliki, selain itu masalah antrian ini cukup pelik jangan sampai terjadi penumpukan diawal yang mengakibatkan ketdak sabaran jemaan yang tidak pasti.

Misalnya ada jemaah yang datang pukul 09.00 wita menjadi malam. “Mudahmudahan dengan kita kembalikan ke sistem bisa mengemeliner ketidak nyamanan jemaah berikutnya, sistem saat kita infud jemaah sudah ditetapkan waktunya, ini akan kita kembalikan kesana karena banyak travel yang tidak sabar dan banyak pekerjaan di kantor sehingga harus menunggu,” ujar Saridi usai rapat dengan anggotanya di Hotel Royal Jelita  Banjarmasin, Kamis (3/1).

Awalnya memang by waktu jadi sakarang dikembalikan dengan sistem, kalau melihat peralatan yang dimiliki PT. VFS Tasheel Indonesia cabang Banjarmasin belum mumpuni dan terkaper karena hanya ada 2 saja.

“ Belum siap sepenuhnya sementara jemaah haji di Kalsel seluruhnya 25 ribu orang setiap tahunnya, sekarang hanya memiliki 2 alat minimal harus ada 5 alat dengan tenaga ahlinya,” jelasnya.

Sebenarnya kalau pelaksaaan Biometrik adalah domain Kanwil Kemenag, seharusnya PT. VFS Tasheel Indonesia  izin dulu kepada mereka, ini malah tidak ada izin seperti penjajah zaman sekarang.

“Hari ini hadir ada 26 anggota dari 50 anggota FK PPIU HK Kalsel, hasilnya akan disampaikan kepada PT.VFS Tasheel Indonesia Banjarmasin dengan tembusan Balikpapan koordinator dan Jakarta pusat, kemungkin hasil rapat ini akan dilaksanakan  minggu depan,” imbuhnya. afd

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed