oleh

DPRD Sidak Perkembangan Pembangunan RS Sultan Suriansyah

-Bandarmasih-1.235 views

Banjarmasin, BARITO – Rombongan Komisi III Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Banjarmasin pada Rabu 26/12) kemarin melakukan sidak perkembangan pembangunan Rumah Sakit Sultan Suriansyah yang sebelumnya sempat ‘mangkrak’.

Sidak yang dipimpin langsung Wakil Ketua DPRD Kota Banjarmasin Suprayogi bersama Komisi III tersebut, untuk mengetahui lebih jauh tentang perkembangan pembangunan RS Sultan Suriansyah, dan diterima langsung oleh Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan Kota Banjarmasin Agus Suyatno.

“Ini kan sudah memasuki akhir tahun 2018, makanya kami dari DPRD Kota Banjarmasin melihak kondisi perkembangan RS Sultan Suriansyah, sampai sejauh mana,” kata Suprayogi.

Politisi PDIP ini mengungkapkan, dari hasil pantauan pihaknya, pembangunan sudah dipastikan hampir rampung, termasuk beberapa ruang yang menjadi sasaran pada pembangunan tahun 2018 ini.

Dicontohkannya seperti pembenahan ruang untuk pelayanan gawat darurat atau IGD, sejumlah poli baik layanan gigi, anak dan lainnya, sudah rampung dan siap dipergunakan.
“Kalau kami patau, sudah beberapa ruangan siap untuk dipakai karena rampung, tinggal finishing saja, kami meminta, ada beberapa penyempurnaan lain yang masih belum rampung, supaya segera di selesaikan karena ini sudah akhir tahun,” ungkapnya.
Dikatakannya, proses pembangunan sejauh ini sudah berjalan cukup baik. Kendati ada yang harus disempurnakan, namun semua dipastikan bisa selesai.
Dirinya berharap untuk pelaksanaan di tahun 2019 mendatang dengan anggaran Rp70 miliar harus benar-benar disiapkan dengan matang. Beberapa rencana yang telah disusun termasuk lelang proyek, bisa segera dilakukan.
“Supaya ketika awal tahun sudah masuk, maka tinggal lelang dan proyek pembangunan gedung lima lantai untuk pasein pada lahan yang tersedia, bisa segera di bangun,” tambahnya.
Sementara, anggota Komisi III DPRD Banjarmasin, Matnor Ali meminta, agar sepanjang proyek berjalan. Pembenahan tetap harus dilakukan, jangan sampai ada bagian di ruangan hingga bagian depan RS yang tergenang atau ada rembesan air dari luar. Karena hal itu, tentu akan mengganggu proses layanan dan kenyamanan, bila RS sudah difungsikan.
“Mumpung masih di tahap awal, bila ada rembesan atau kebocoran supaya langsung dibenahi. Jangan menunggu kondisi yang lebih parah,” ucapnya seraya menunjuk beberapa bangunan dinding yang kelihatan retak, lantai yang basah dan kotor serta ada bagian plapon yang runtuh.
Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan Kota Banjarmasin Agus Suyatno menegaskan bahwa seluruh pelaksanaan kegiatan pembangunan di tahun 2018 ini sudah mencapai 100 persen. Tinggal porses finishing dan pembersihan sisa-sisa proyek yang masih berserakan.
“Artinya tinggal melanjutkan pada tahun 2019, sesuai dengan arah dan anggaran yang disediakan. Tapi itu dilakukan oleh Dinas PUPR untuk kelanjutannya,” ucapnya.
Mengenai adanya kerusakan di gedung lama, yakni, gedung yang dibangun pada tahun 2015 dan 2016, Agus mengatakan akan segeranya perbaiki.
“Termasuk pembersihan ruangan dan lahan, itu akan dilakukan juga usai proyek pembangunan di dalam beres, masuk tahun ini juga,” tegasnya. del

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed